Sabtu, 22 Mei 2021

Penilaian Portofolio, Salah Satu Penilaian Berbasis Performan atau Kinerja

Defenisi Penilaian Portofolio

Portofolio adalah kumpulan tugas siswa yang menunjukkan upaya, kemajuan, dan pencapaian siswa dalam satu atau lebih bidang kurikulum. Ini harus mewakili kumpulan pekerjaan terbaik siswa atau upaya terbaik, sampel pengalaman kerja yang dipilih siswa terkait dengan hasil yang dinilai, dan dokumen sesuai pertumbuhan dan perkembangan menuju penguasaan hasil yang diidentifikasi. (Paulson, F.L. Paulson, P.R. dan Meyer, CA.1991). Penilaian portofolio juga merupakan kumpulan sistematis dari pekerjaan siswa dan materi terkait yang menggambarkan aktivitas, pencapaian, dan pencapaian siswa dalam satu mata pelajaran atau lebih di sekolah. Koleksi harus mencakup bukti refleksi siswa dan evaluasi diri, pedoman untuk memilih isi portofolio, dan kriteria untuk menilai kualitas pekerjaan (Venn, 2000, hlm. 530-531) Portofolio memiliki berbagai arti dari "laci" tempat dokumen dan materi lain seperti video ditempatkan, ke kerangka kerja yang sangat terstruktur untuk penilaian holistik individu (Margery Davis).

Penilaian berbasis portofolio, seperti judulnya. Alih-alih menilai siswa hanya pada tes standar, tes unit dan kuis, portofolio berfungsi sebagai kompilasi pekerjaan siswa yang dimaksudkan untuk menunjukkan pertumbuhan dari waktu ke waktu. Oleh karena itu, penilaian berbasis portofolio berfungsi sebagai cara untuk melacak kemajuan siswa tidak hanya setiap tahun, tetapi tahun ke tahun sepanjang karir sekolah umum mereka. Sekolah atau ruang kelas yang menerapkan penilaian berbasis portofolio akan mengumpulkan berbagai jenis pekerjaan siswa seperti menulis, seni, foto, proyek kelas, dan pekerjaan lain yang menunjukkan perkembangan siswa di kelas. Pada akhir tahun, atau bahkan setiap tiga bulan, guru bekerja dengan siswa tersebut untuk menilai seberapa jauh kemajuan siswa sejak awal tahun, dan apakah siswa telah menunjukkan pembelajaran yang cukup atau belum. maju untuk naik ke tingkat kelas berikutnya, atau kuartal pengajaran berikutnya. Jika ada siswa yang bertanya, guru harus mengadakan diskusi dengan siswa tersebut dan mungkin memberikan kesempatan lain untuk menunjukkan perkembangan dengan cara alternatif. Penilaian portofolio bermaksud untuk menyamakan dan mengindividualisasikan pembelajaran bagi semua siswa, sekaligus menjadikan pembelajaran dan penilaian relevan dengan kehidupan siswa.

Penilaian berbasis portofolio "menyediakan sarana bagi siswa yang berisiko mengalami kegagalan akademis untuk menunjukkan kemajuan dalam format yang kurang ketat dan tidak fleksibel daripada cara tradisional" (Thomas, et.al., 2004). Saat kami membakukan proses pengujian dan penilaian kami di sistem sekolah, kami menghilangkan semua kesetaraan. Jika seorang siswa tidak dapat membaca pada usia tertentu, mereka dianggap "tingkat lebih rendah" dan oleh karena itu, mungkin diminta untuk mengulang satu tingkat kelas atau dilacak pada "jalur tingkat yang lebih rendah". Namun, bagaimana jika siswa itu adalah penulis hebat? Bagaimana jika siswa itu adalah pembicara yang hebat? Bagaimana jika siswa itu adalah seniman yang hebat? Apakah tepat bagi kita sebagai guru dan karyawan sekolah, atau warga negara, untuk menganggap anak ini tidak dapat berprestasi hanya karena nilai membaca yang rendah atau nilai ujian sekolah yang buruk? Apakah kita sebagai suatu negara mempersiapkan siswa kita semata-mata untuk ujian yang menentukan masa depan kita dan sebagai gantinya mengasuransikan kejatuhan akhir kita sebagai sebuah bangsa? Menurut Linda Darling-Hammond, "tes umumnya tidak mencerminkan tugas aktual pendidik dan warga negara mengharapkan siswa untuk dapat melakukan, juga tidak merangsang bentuk instruksi yang terkait erat dengan pengembangan kemampuan kinerja" (1994). Berbeda dengan pengujian standar, penilaian berbasis portofolio tidak hanya mengindividualisasikan pendidikan siswa, tetapi juga berusaha membantu guru meningkatkan pengajaran mereka. Jika guru mengajar untuk ujian tahun demi tahun, pengajaran mereka pada akhirnya akan menjadi hafalan dan distandarisasi dengan sendirinya. Namun, jika guru yang mengajar menilai siswanya dengan portofolio, menuntut siswa memiliki berbagai jenis pekerjaan untuk menunjukkan pemahamannya, pada gilirannya menuntut guru untuk mengajar dengan menggunakan berbagai metode yang mengarah pada tes kinerja. Secara keseluruhan, penelitian di lapangan, menunjukkan bahwa jika kita ingin sukses sebagai sebuah bangsa, adalah tugas kita untuk berhenti menggunakan tes saja dan bergerak ke arah penilaian berbasis kinerja yang lebih individual, seperti penilaian berbasis portofolio.

Prinsip Penilaian Portofolio

1.     Guru dan tenaga kependidikan harus merencanakan dan dilatih dalam pendekatan penilaian portofolio.

Kepala sekolah harus merangkul pendekatan ini dan memastikan bahwa seluruh guru dan tenaga kependidikan juga bekerja melakukan hal yang sama. Guru membutuhkan waktu untuk memproses penilaian baru ini. Pengembangan guru dan tenaga kependidikan yang sesuai perlu dirancang untuk semua tingkat penilaian portofolio termasuk orang tua dan masyarakat.

2.     Sumber daya berupa waktu dan tenaga yang cukup harus dialokasikan untuk mendukung penilaian portofolio.

Setelah pelatihan pengembangan guru dan tenaga kependidikan tentang penilaian portofolio dilakukan, prinsip terpenting berikutnya adalah sumber daya yang dialokasikan untuk pelaksanaan. Waktu diperlukan untuk melatih dan melengkapi diri dengan strategi implementasi, diskusi profesional dengan teman sebaya dan guru perlu waktu untuk duduk dan mendiskusikan kinerja siswa.

3.     Guru harus bekerja sebagai tim untuk merencanakan pelaksanaan asesmen portofolio.

Bekerja sebagai tim, proses pemecahan masalah akan meningkatkan keterampilan guru dan akan meningkatkan keterampilan komunikasi dan perencanaan. Bekerja sebagai tim diperlukan di sekolah untuk mengembangkan penilaian portofolio sehingga berhasil dalam menilai kinerja siswa.

4.     Orang tua dan publik perlu memahami asesmen portofolio.

Untuk meningkatkan pembelajaran siswa dan membuat penilaian portofolio yang sukses, guru dan kepala sekolah perlu bekerja sama dengan sistem organisasi seperti orang tua. Ini akan membantu orang tua untuk melihat dan memahami kinerja anak mereka.

5.     Peran guru sangat penting sebagai fasilitator penilaian portofolio.

Guru perlu mengakses, mengevaluasi, mengelola, mengatur, dan menggunakan informasi penilaian portofolio untuk pemecahan masalah, pengambilan keputusan dan pemikiran kritis. Guru bukan lagi penyedia informasi tetapi adalah pemandu informasi. Guru perlu menyediakan waktu, bimbingan, arahan, dan dukungan yang diperlukan bagi siswa untuk mengembangkan kepercayaan diri, kemandirian, dan kepemilikan proses pembelajaran.

6.     Dokumentasi proses dan prestasi siswa, serta analisis pengalaman proses pembelajaran sangat penting.

Guru harus memahami lebih banyak tentang proses pembelajaran yang dikembangkan setiap siswa dan kemudian merencanakan sisa perjalanan agar mereka dapat belajar cara belajar. Guru harus percaya bahwa siswa akan menemukan dan mempelajari sendiri banyak hal.

7.     Asesmen portofolio adalah proses pengembangan bagi guru dan siswa.

Dengan menggunakan pendekatan asesmen portofolio, siswa mampu menulis narasi tentang usahanya di kelas. Ini membantu guru untuk memahami tentang perjalanan belajar mengajar dan melihat perkembangan siswa.

8.     Penilaian portofolio memberikan perspektif baru dalam pembelajaran bagi guru dan siswa.

Harapan guru dan siswa harus dijaga dan diupayakan agar positif dan tinggi.

9.     Evaluasi diri pembelajaran merupakan bagian integral dari proses portofolio.

Siswa dan guru mampu mengembangkan komentar evaluasi diri yang lebih bermakna dan memperbaikinya.

10.  Mengumpulkan, memilih dan merefleksikan pekerjaan adalah inti dari proses portofolio.

Keseluruhan proses penilaian portofolio bertumpu pada strategi ini. Siswa harus belajar mengumpulkan semuanya, dan kemudian memilih karya apa yang paling baik menunjukkan apa yang telah mereka pelajari selama proses kelas atau modul. Mereka juga harus merefleksikan dan mendiskusikan pembelajaran yang telah terjadi.

Tujuan Penilaian Portofolio

      Tingkatkan proses penilaian dengan mengungkapkan berbagai keterampilan.

      Untuk mendukung tujuan instruksional.

      Mencerminkan perubahan dan pertumbuhan selama periode waktu tertentu.

      Mendorong refleksi siswa, guru, dan orang tua.

      Mendorong pembelajaran mandiri.

      Memperbesar pandangan tentang apa yang dipelajari.

      Mendemonstrasikan kemajuan menuju hasil yang diidentifikasi.

      Membuat persimpangan untuk instruksi dan penilaian.

  Menyediakan cara bagi siswa untuk menghargai diri mereka sendiri sebagai pembelajar.

     Menawarkan kesempatan untuk pertumbuhan yang didukung oleh teman sebaya.

  Siswa merefleksikan, mengevaluasi, dan menetapkan tujuan pembelajaran di masa depan dengan penuh pemikiran. memilih sampel dari area berbeda untuk dimasukkan.

      Berkontribusi pada sikap yang lebih positif terhadap proses pendidikan.

  Orang tua, guru, dan siswa akan diberikan produk yang dapat diamati secara langsung dan bukti yang dapat dimengerti tentang kinerja siswa.

  Untuk membantu siswa mengilustrasikan bakat mereka, mewakili kemampuan menulis mereka, dan menceritakan kisah prestasi sekolah mereka.

Isi Penilaian Portofolio

Item apa pun yang memberikan bukti pencapaian dan perkembangan siswa dapat dimasukkan ke dalam portofolio. Dokumen yang biasa digunakan sebagai portfolio meliputi:

·         Contoh karya tulis atau esai

·         Jurnal

·         Foto kegiatan, poster

·         Rekaman video pertunjukan siswa

·         Video presentasi

·         Peta pikiran dan catatan

·         Laporan kelompok

·         Tes dan kuis

·         Grafik

·         Daftar buku yang dibaca

·         Hasil kuesioner

·         Ulasan teman sejawat

·         Evaluasi diri

Dalam pengaturan sekolah menengah, penilaian berbasis portofolio tidak hanya mencakup pekerjaan dari kelas inti, tetapi juga dari kelas eksplorasi atau ulangan di mana siswa telah menunjukkan perkembangan. Dalam pengaturan yang ideal, portofolio akan tetap bersama siswa dari tahun ke tahun, sehingga pada akhir tahun guru saat ini dapat meninjau pekerjaan tahun-tahun terakhir dan menentukan berapa banyak perkembangan yang telah dibuat oleh siswa di tahun ini. Portofolio juga akan digunakan untuk menentukan apakah siswa akan tetap di jalur saat ini atau harus dipindahkan ke jalur yang lebih rendah atau lebih tinggi. Meskipun, pelacakan bukanlah praktik terbaik, ini adalah praktik yang diterapkan secara luas oleh karena itu kami sebagai guru perlu membuat penerangan terbaik dan menggunakan portofolio sebagai cara untuk menentukan pelacakan adalah solusi untuk masalah tersebut.

Jenis Portofolio

Sementara portofolio memiliki potensi yang luas dan dapat berguna untuk penilaian kinerja siswa untuk berbagai tujuan di bidang kurikulum inti, isi dan kriteria yang digunakan untuk menilai portofolio harus dirancang untuk memenuhi tujuan tersebut. Misalnya, portofolio etalase menunjukkan kinerja siswa terbaik, sementara portofolio kerja mungkin berisi draf yang digunakan siswa dan guru untuk merefleksikan proses. Portofolio kemajuan berisi banyak contoh dari jenis pekerjaan yang sama yang dilakukan dari waktu ke waktu dan digunakan untuk menilai kemajuan. Jika proses kognitif dimaksudkan untuk penilaian, konten dan rubrik harus dirancang untuk menangkap proses tersebut.

Penilaian portofolio dapat memberikan peluang formatif dan sumatif untuk memantau kemajuan dalam mencapai hasil yang diidentifikasi. Dengan menetapkan kriteria untuk konten dan hasil, portofolio dapat mengkomunikasikan informasi konkret tentang apa yang diharapkan siswa dalam kaitannya dengan konten dan kualitas kinerja di bidang kurikulum tertentu, sambil juga memberikan cara untuk menilai kemajuan mereka di sepanjang jalan. Bergantung pada konten dan kriteria, portofolio dapat memberi guru dan peneliti informasi yang relevan dengan proses kognitif yang digunakan siswa untuk mencapai hasil akademik.

Ada 3 Jenis Portofolio

Mari kita lihat lebih dalam tentang tujuan portofolio dan berbagai jenis portofolio yang telah digunakan di sekolah (Gambar 1.1). Profesor literasi Richard Allington dan Patricia Cunningham (2006) menawarkan definisi yang jelas untuk alat dan proses penilaian ini (hlm. 179):

Portofolio kinerja adalah kumpulan dari karya terbaik siswa, dengan siswa yang memimpin dalam pemilihan pekerjaan dan memberikan penjelasan mengapa mereka harus dimasukkan.

Portofolio proses berisi beberapa versi dari pekerjaan yang dipilih. Portofolio semacam itu mungkin berisi draf awal makalah atau puisi untuk menunjukkan bagaimana karya tersebut berkembang dari waktu ke waktu.

Portofolio kemajuan sering kali dikelola oleh guru. Mereka memegang koleksi pekerjaan yang dimaksudkan untuk menggambarkan perkembangan anak-anak dari waktu ke waktu.

Ingatlah bahwa mengenai berbagai jenis portofolio siswa, "hanya sedikit contoh murni dari jenis ini yang ada" (Allington & Cunningham, 2006, hlm. 179). Sketsa berikut adalah contoh yang bagus. Seorang guru dan siswa merayakan sepotong tulisan yang diterbitkan (pertunjukan), namun itu juga berfungsi sebagai titik instruksi (kemajuan). Kombinasi dari portofolio showcase yang digerakkan oleh siswa dan portofolio benchmark yang diarahkan oleh guru dapat disebut sebagai "portofolio kolaboratif" (Jenkins, 1996)

Dalam pengalaman saya, saya merasa terbantu ketika memulai dengan portofolio digital untuk mengkategorikannya berdasarkan tujuan. Kita dapat merujuk pada tiga jenis portofolio dalam istilah "pekerjaan terbaik" atau "pertumbuhan". Siswa, keluarga, dan kolega biasanya memahami terminologi ini dengan lebih baik. Portofolio karya terbaik didorong oleh siswa dan mencakup koleksi karya terbaik siswa. Portofolio pertumbuhan diarahkan oleh guru dan mewakili perkembangan siswa dari waktu ke waktu. Terlepas dari jenis portofolionya, peluang untuk mendokumentasikan dan berbagi pembelajaran siswa dapat terjadi kapan saja. Guru perlu memanfaatkan situasi ini dan khawatir tentang bagaimana mengkategorikannya nanti, jika ada.

Kegunaan Portofolio

Banyak literatur tentang asesmen portofolio difokuskan pada portofolio sebagai cara untuk mengintegrasikan asesmen dan instruksi dan untuk mempromosikan pembelajaran kelas yang bermakna. Banyak pendukung fungsi ini percaya bahwa program asesmen portofolio yang sukses membutuhkan keterlibatan siswa secara terus menerus dalam proses pembuatan dan penilaian. Desain portofolio harus memberi siswa kesempatan untuk menjadi lebih reflektif tentang pekerjaan mereka sendiri, sambil menunjukkan kemampuan mereka untuk belajar dan berprestasi di bidang akademik.

Misalnya, ada yang merasa penting bagi guru dan siswa untuk bekerja sama memprioritaskan kriteria yang akan digunakan sebagai dasar untuk menilai dan mengevaluasi kemajuan siswa. Selama proses pembelajaran, siswa dan guru bekerja sama untuk mengidentifikasi bagian penting dari pekerjaan dan proses yang diperlukan untuk portofolio. Saat siswa mengembangkan portofolio mereka, mereka dapat menerima umpan balik dari rekan kerja dan guru tentang pekerjaan mereka. Karena lebih banyak waktu yang dibutuhkan untuk proyek portofolio, ada peluang lebih besar untuk introspeksi dan refleksi kolaboratif. Hal ini memungkinkan siswa untuk merefleksikan dan melaporkan tentang proses berpikir mereka sendiri saat mereka memantau pemahaman mereka sendiri dan mengamati pemahaman mereka yang muncul tentang mata pelajaran dan keterampilan. Proses portofolio bersifat dinamis dan dipengaruhi oleh interaksi antara siswa dan guru.

Penilaian portofolio juga dapat digunakan untuk tujuan penilaian sumatif di kelas, yang berfungsi sebagai dasar untuk nilai huruf. Konferensi siswa pada poin-poin penting sepanjang tahun juga dapat menjadi bagian dari proses penjumlahan. Konferensi semacam itu melibatkan siswa dan guru (dan mungkin orang tua) dalam tinjauan bersama atas penyelesaian komponen portofolio, dalam mempertanyakan proses kognitif yang terkait dengan pemilihan artefak, dan dalam menangani masalah relevan lainnya, seperti persepsi siswa tentang kemajuan individu. dalam mencapai hasil akademis.

Penggunaan portofolio untuk penilaian skala besar dan tujuan akuntabilitas menimbulkan tantangan pengukuran yang menjengkelkan. Portofolio biasanya memerlukan produksi dan penulisan yang kompleks, tugas yang mungkin mahal untuk dinilai dan yang menyebabkan masalah keandalan. Generalisasi dan komparabilitas juga bisa menjadi masalah dalam penilaian portofolio, karena tugas portofolio itu unik dan dapat bervariasi dalam topik dan kesulitan dari satu kelas ke kelas berikutnya. Misalnya, Maryl Gearhart dan Joan Herman telah mengajukan pertanyaan tentang perbandingan skor karena perbedaan dalam bantuan yang mungkin diterima siswa dari guru, orang tua, dan teman sebaya di dalam dan di seluruh kelas. Sejauh pilihan siswa terlibat, isinya bahkan mungkin berbeda dari satu siswa ke siswa berikutnya. Kondisi, dan peluang, kinerja dengan demikian bervariasi dari satu siswa ke siswa lainnya.

Perbedaan Antara Penilaian Portofolio & Tes ?

Sebagian mempertanyakan mengapa harus digunakan penilaian portofolio. Apakah tidak cukup hanya dengan menggunakan tes? Ada beberapa perbedaan esensial antaraportofolio dengan tes. Perbedaan antara penilaian portofolio dan tes sebagai alatevaluasi, secara ringkas dapat dilihat tabel berikut.

Selain perbedaan di atas, maka portfolio dan tes juga mempunyai perbedaan sebagai berikut:

Kemajuan

Tes mengukur berbagai tingkat kemajuan siswa selama periode waktu tertentu. Tes berupa penilaian harian mengenai kinerja siswa ditentukan oleh satu periode kelas dalam satu hari. Keberhasilan tes tergantung pada seberapa banyak siswa mempelajari dan memahami materi.

Sedangkan portofolio mengukur periode waktu yang jauh lebih luas, karena siswa sering kali menyertakan beberapa draf esai atau badan pekerjaan mereka yang disusun selama satu semester. Keberhasilan portofolio berfokus pada keseluruhan kemajuan pembelajaran yang dibuat siswa dan upaya yang mereka lakukan dalam proyek.

Refleksi

Dalam tes tertulis biasa, kemampuan siswa dalam menjawab soal dengan benar adalah satu-satunya faktor yang dapat meluluskannya.

Dalam portofolio, memberikan masukan langsung dari siswa. Portofolio sering kali memerlukan komponen evaluasi diri, seperti esai reflektif, yang memungkinkan siswa mendeskripsikan keseluruhan pengalaman mereka di kelas dan proses pembuatan portofolio. Ini memungkinkan siswa mempraktikkan pemikiran kritis, membiarkan mereka memutuskan seberapa baik portofolio mengukur dengan tujuan dan standar pembelajaran.

Tingkat Kepemilikan Siswa

Dalam tes karena setiap siswa mengambil tes yang sama dan dinilai berdasarkan jawaban yang benar dan salah, sehingga penilaian harian berupa tes membiarkan mereka memainkan peran yang sangat kecil dalam evaluasi mereka.

Dalam evaluasi portofolio siswa dan guru terlibat dalam proses. Portofolio memungkinkan siswa mengambil kepemilikan atas evaluasi mereka dengan menunjukkan perjuangan dan pencapaian mereka dan memungkinkan komunikasi dengan guru dengan cara yang tidak diperbolehkan dalam ujian tradisional.

Penilaian

Guru pada akhirnya menggunakan dua metode penilaian yang berbeda untuk menilai tes dan portofolio.

Penilaian berupa tes tertulis lebih nyaman untuk menilai secara keseluruhan, karena melibatkan penilaian jawaban yang salah dan penghitungan nilai numerik.

Portofolio mengharuskan guru untuk menetapkan kriteria penilaian khusus mereka sendiri.

Bahkan setelah mereka menentukan skala penilaian ini, mungkin masih sulit untuk mempertahankan objektivitas, karena refleksi dan perspektif siswa merupakan bagian dari evaluasi.

Penilaian portofolio juga memakan waktu lebih lama; Guru tidak hanya harus membaca karya siswa, tetapi menulis komentar yang menjelaskan dan membenarkan evaluasi mereka.

Perbedaan Portofolio dengan Penugasan

Keunggulan Penilaian Portofolio

·         Mempromosikan evaluasi diri, refleksi, dan pemikiran kritis siswa.

·         Mengukur kinerja berdasarkan sampel asli dari pekerjaan siswa.

·  Memberikan fleksibilitas dalam mengukur bagaimana siswa mencapai tujuan belajarnya.

·   Memungkinkan guru dan siswa untuk berbagi tanggung jawab untuk menetapkan tujuan pembelajaran dan untuk mengevaluasi kemajuan dalam memenuhi tujuan tersebut.

· Memberi siswa kesempatan untuk mendapatkan masukan ekstensif ke dalam proses pembelajaran.

·    Memfasilitasi kegiatan pembelajaran kooperatif, termasuk evaluasi dan bimbingan teman sebaya, kelompok belajar kooperatif, dan konferensi dengan teman sebaya.

·         Memberikan proses penataan pembelajaran secara bertahap.

·  Memberikan kesempatan kepada siswa dan guru untuk mendiskusikan tujuan pembelajaran dan kemajuan menuju tujuan tersebut dalam konferensi terstruktur dan tidak terstruktur.

· Memungkinkan pengukuran berbagai dimensi kemajuan siswa dengan memasukkan berbagai jenis data dan materi.

Kelemahan Penilaian Portofolio

· Membutuhkan waktu ekstra untuk merencanakan sistem penilaian dan melaksanakan penilaian.

· Mengumpulkan semua data yang diperlukan dan contoh pekerjaan dapat membuat portofolio menjadi besar dan sulit untuk dikelola.

·    Mengembangkan sistem manajemen yang sistematis dan terencana memang sulit, tetapi langkah ini diperlukan untuk membuat portofolio lebih dari sekadar kumpulan acak pekerjaan siswa.

·   Portofolio penilaian melibatkan penggunaan ekstensif prosedur evaluasi subjektif seperti skala penilaian dan penilaian profesional, dan ini membatasi keandalan.

·   Menjadwalkan konferensi portofolio individu sulit dan lamanya konferensi dapat mengganggu aktivitas instruksional lainnya.

Penilaian Portofolio

Untuk dapat memberi informasi yang bermanfaat, penilaian yang dilakukan terhadap portofolio siswa perlu disesuaikan dengan tujuan atau bentuk portofolio. Untuk portofolio kerja yang bertujuan formatif atau diagnostik, penilaian yang dilakukan untuk memperoleh informasi mengenai perkembangan siswa. Untuk keperluan ini penilaian diri, refleksi diri siswa penting, demikian pula diskusi guru dan siswa membahas kemajuan siswa. Penilaian yang dilakukan guru lebih kepada untuk dapat memberi masukan kepada siswa untuk mencapai tujuan atau penguasaan kompetensi. 

Sementara untuk tujuan sumatif terutama high stakes misalnya hasil sertifikasi, seleksi, penilaian dilakukan untuk memperoleh informasi yang valid mengenai capaian

siswa,  objektivitas hasil menjadi  hal yang penting. Oleh karena itu kriteria penilaian atau cara penilaian perlu dijabarkan secara spesifik sehingga siswa paham apa yang ditutut dan penilaian dapat dilakukan secara konsisten.

Agar penilaian sumatif memberi informasi yang valid, penilaian yang dilakukan oleh penilai yang berbeda haruslah konsisten dan adil bagi setiap siswa. Untuk itu konsistensi antarpenilai diperlukan. Salah satu cara untuk meningkatkan konsistensi antarpenilai adalah merumuskan kriteria yang spesifik yang akan digunakan dalam penilaian portofolio. 

Berikut kriteria penilaian yang diharapkan:

1.  Dikembangkan sesuai dengan indikator pencapaian hasil belajar.

2.  Mencakup rentang kemampuan yang jelas mulai dari kemampuan yang kurang sampai kemampuan yang baik.

3.  Mudah dikomunikasikan kepada siswa, orang tua, atau pun pihak lain sehingga mereka dapat dengan mudah memahami kriteria yang dimaksud.

4.  Adil untuk siswa dari berbagai latar belakang.

5.  Dapat digunakan oleh siapa saja (guru yang berbeda) dan dapat menghasilkan pengertian yang sama untuk hasil kerja yang sama.

Penilaian Portfolio Kerja

Contoh Penilaian Diri Siswa

Contoh Catatan Siswa tentang Kemampuan Menulis  

Penilaian Portofolio Dokumentasi

Contoh kriteria penilaian menulis informasi 

Contoh kriteria penilaian presentasi 

Sumber:

Tim Pusat Penilaian Pendidikan.2019. Penilaian Portofolio. Jakarta. Pusat Penilaian Pendidikan. Balitbang. Kemdikbud

https://education.stateuniversity.com/pages/1769/Assessment-PORTFOLIO-ASSESSMENT.html

 


0 comments:

Posting Komentar