Sabtu, 17 Mei 2014

Contoh Kegiatan Pembelajaran Taksonomi Bloom Terbaru




Kategori dan Proses Kognitif
Kata Kerja Operasional
Defenisi dan Contoh
1.  Mengingat = mengambil pengetahuan dari memori jangka panjang
1.1 Mengenali
Mengidentifikasi
Menempatkan pengetahuan dalam memori  jangka panjang yang sesuai dengan  pengetahuan  tersebut (misalnya, mengenali   tanggal   terjadinya   peristiwa penting dalam sejarah Indonesia)
1.2 Mengingat kembali  
Mengambil
Mengambil  pengetahuan  yang  relevan  dari  memori jangka  panjang  (misalnya  mengingat  kembali  tanggal peristiwa-peristiwa penting dalam sejarah Indonesia)
2.Memahami = Mengkonstruksi makna dari materi pembelajaran, termasuk apa yang diucapkan, ditulis, dan digambar oleh guru
2.1 Menafsirkan
Mengklarifikasikan
Mengubah satu bentuk gambaran (misalnya angka) jadi bentuk lain (misalnya kata-kata),(misalnya  memparafrasekan puisi menjadi karangan bebas)
Memparafrasekan
Mempresentasi
Menerjemahkan
2.2 Mencontohkan
Mengilustrasikan
Menemukan contoh atau ilustrasi tentang konsep atau prinsip  (misalnya memberi contoh tentang aliran-aliran seni lukis)
Memberi contoh
2.3 Mengklasifikasikan
Mengategorikan
Menentukan  sesuatu  dalam  satu  kategori (misalnya mengklasifikasikan hewan-hewan bertulang belakang)
Mengelompokkan
2.4 Merangkum
Mengabstraksi
Mengabstraksikan  tema  umum  atau  poin-poin  pokok (misalnya menulis ringkasan pendek tentang peristiwa-peristiwa yang ditayangkan di televisi)
Menggeneralisasi
2.5 Menyimpulkan
Menyarikan,
Membuat  kesimpulan  yang  logis  dari  informasi  yang diterima (misalnya  dalam  belajar  bahasa  Inggris,menyimpulkan tata bahasa berdasarkan contohnya
Mengesktrapolasi,
Menginterpolasi,
Memprediksi
2.6 Membandingkan
Mengontraskan,
Menentukan hubungan antara dua ide, dua objek, dan semacamnya (misalnya,  membandingkan  peristiwa-peristiwa sejarah dengan keadaan sekarang)
Memetakan,   
Mencocokkan
2.7 Menjelaskan
Membuat model
Membuat model sebab  - akibat dalam sebuah sistem (misalnya,menjelaskan    sebab-sebab    terjadinya peristiwa-peristiwa   penting   pada   abad   ke-18   di Indonesia



Selasa, 13 Mei 2014

PENDALAMAN MINAT



 A.   Pengertian Pendalaman Minat
Mengacu kepada ketentuan Pendalaman Minat dalam PP No. 32 tahun 2013 dan memperhatikan pengertian program advanced tersebut, maka konsep Pendalaman Minat di SMA pada dasarnya adalah suatu program yang dirancang bersama antara SMA dengan Perguruan Tinggi terkait untuk memberikan kesempatan kepada peserta didik agar dapat memperkaya pengetahuan tentang mata pelajaran Matematika, Fisika, Kimia, dan Biologi yang dipilihnya di SMA dengan mata kuliah dasar MIPA yang akan dipilihnya di Perguruan Tinggi. Dengan demikian, Program Pendalaman Minat ini memfasilitasi peserta didik di SMA untuk mengambil mata kuliah dasar MIPA  di Perguruan Tinggi sesuai dengan bidang peminatannya, sehingga akan memperpendek waktu belajarnya dalam mencapai program tertentu di Perguruan Tinggi tersebut.
Program Pendalaman Minat berupa pendalaman materi mata pelajaran Matematika, Fisika, Kimia, dan yang diberikan di kelas XII SMA. Materi pendalaman minat adalah Materi SMA dari kelas X sampai dengan kelas XII yang memiliki kompetensi yang hampir sama dengan  kompetensi/materi yang ada di Struktur Kurikulum atau Satuan Acara Perkuliahan (SAP) Mata Kuliah Dasar untuk MIPA di Perguruan Tinggi. Dengan demikian, peserta didik yang mengikuti program ini pada saat lulus SMA sudah “menabung” sks untuk mata kuliah dasar MIPA, dan tidak perlu mengambil lagi mata kuliah tersebut, sehingga memperpendek waktu belajarnya dalam mencapai program tertentu di Perguruan Tinggi

B.   Tujuan Program Pendalaman Minat di SMA

Tujuan Program Pendalaman Minat di SMA adalah sebagai berikut:
1.     Meningkatkan kompetensi peserta didik untuk persiapan masuk ke Perguruan Tinggi;
2.  Efisiensi pembelajaran dengan sinkronisasi Kompetensi mata pelajaran MIPA di SMA dengan SAP Mata Kuliah Dasar untuk MIPA  di Perguruan Tinggi;
3.    Mendapatkan pengakuan satuan kredit semester (sks) dari Perguruan Tinggi untuk mata kuliah dasar MIPA yang sesuai dengan mata pelajaran Matematika, Fisika, Kimia dan Biologidi SMA melalui program pendalaman materi;
4.  Memperpendek waktu belajarnya dalam mencapai program tertentu di Perguruan Tinggi.